PEMBERITAHUAN KEPADA KHALAYAK UMUM: Berhubung maraknya SMS ataupun Telepon yang mengatasnamakan Blog Media Sinar Ngawi, yang isinya meminta-minta sesuatu, diharapkan untuk lebih waspada dan hati-hati dan tidak menanggapi hal tersebut
Custom Search

Sabtu, 01 September 2012

Home > > Saling adu kebut, Dump Truck Ratakan 5 Lampu PJU

Saling adu kebut, Dump Truck Ratakan 5 Lampu PJU

| SINAR NGAWI™ | portal pemberitaan Ngawi| Berita | Kabar | Warta | info | NEWS | terbaru | terkini | hari ini | LPSE NGAWI |NGAWI™ Akibat ulah ugal-ugalan 3 dump truk yang hendak menuju Bojonegoro dari arah Ngawi (1/9), membuat salah satu dump truk bernopol N 9175 UA naik ke trotoar pembatas jalan dan menabrak 5 tiang Penerangan Jalan Umum (PJU), serta sebuah rambu lalu lintas. Beruntung, dalam peristiwa ini tak menimbulkan korban jiwa

Sedikitnya 5 buah PJU yang ambruk berserakan ke tengah jalan termasuk pecahan lampu rambu lalu lintas di perempatan Jalan Raya Maospati - Ngawi, tepatnya masuk wilayah Desa Klitik, Kecamatan Geneng, Kabupaten Ngawi .

Truk yang naik trotoar berhenti di atas pembatas jalan itu, tepat di depan perempatan pos polisi wilayah Terminal Lama Ngawi. Awalnya, 3 buah dump truk ini melaju dari arah Maospati menuju Ngawi. Sesampainya di jembatan Klitik, ketiga dump truk ini balapan ala koboi jalanan. Sesampainya di perempatan itu, 3 truk saling berpepetan karena kecepatannya hampir sama.

Namun, karena di depan 3 truk ada bus, dump truk yang dikemudikan Suyono (39) warga asal Kabupaten Magetan dibanting setir ke kanan hingga naik trotoar pembatas jalan dan menghancurkan 5 PJU dan lampu traffic light. Saat naik ke trotoar pembatas jalan itu, karena kencangnya laju truk masih sempat berjalan di atas trotoar sepanjang hampir 200 meter. Sebelumnya, karena merasa tidak terima Suyono melajukan truknya kembali untuk mengejar 2 truk rekannya itu.

Akan tetapi nahas truk berhenti menabrak tiang lampu merah di perempatan Klitik. Usai peristiwa ini, 2 dump truk beserta sopirnya berhasil lolos dan melarikan diri. Namun, identitas kedua truk dan sopirnya sudah diketahui tim penyidik Laka Lantas Polres Ngawi. Sopir dump truk, Suyono mengaku jika awalnya dia dan 2 rekannya berangkat bersamaan.

Namun, di tengah perjalanan saling kejar mengejar. Selain itu, dia mengaku jika mengenal kedua sopir truk yang melarikan diri karena masih rekan sekerja. "Saat saya kejar keduanya memepet truk saya. Di depan truk saya ada bus, daripada menabrak bus saya banting setir naik trotoar," terangnya kepada Surya, Kamis (30/8/2012).

Selain itu, Suyono mengaku jika ketiga truk ini hendak menuju Bojonegoro untuk mengangkut pasir di wilayah Ngraho, Kabupaten Bojonegoro. "Tiap hari angkut pasir di Ngraho. Tadi baru berangkat pagi-pagi," tegasnya. Sementara, Kasat Lantas Polres Ngawi, AKP Gathot Bowo S menegaskan jika saat ini pihaknya masih menyelidiki penyebab pasti kecelakaan ini.

Namun, pihaknya sudah menurunkan mobil derek untuk mengevakuasi truk agar tidak memicu kemacetan di perempatan Klitik yang padat kendaraan itu "Kami sudah kantongi identitas 2 truk lainnya karena masih teman sekerja truk penabrak PJU. Namun, kami masih menunggu hasil olah Tempat Kejadian Perkara (TKP) dan pemeriksaan para saksi diluar saksi sopir Suyono," tandasnya. (pr)


Artikel Terkait



0 komentar:

Posting Komentar

Terima-kasih atas partisipasi anda