PEMBERITAHUAN KEPADA KHALAYAK UMUM: Berhubung maraknya SMS ataupun Telepon yang mengatasnamakan Blog Media Sinar Ngawi, yang isinya meminta-minta sesuatu, diharapkan untuk lebih waspada dan hati-hati dan tidak menanggapi hal tersebut
Custom Search

Rabu, 13 Juni 2012

Home > > Lintasan Tak Berpalang, Kereta Api Sancaka Tabrak Mobil Taruna

Lintasan Tak Berpalang, Kereta Api Sancaka Tabrak Mobil Taruna

|SINAR NGAWI™ | portal pemberitaan Ngawi|Berita | Kabar | Warta | info | NEWS | terbaru | terkini | hari ini | LPSE NGAWI |GENENG ™ Dipastikan satu orang tewas ditempat setelah mobil Jenis Daihatsu Taruna bernopol F 1202 BS tersambar kereta api Sancaka jurusan Surabaya-Jogjakarta di perlintasan tanpa palang pintu di Desa Tambakromo, Kec.Geneng, (13/6), sekitar pukul 10.00 WIB. Diduga Mobil macet mendadak ketika korban hendak mengurangi gigi persneling karena kondisi jalan menanjak.

Korban yang meninggal yakni Rahmad Winoto, 43 th, warga Desa Sidorejo, Kecamatan Geneng. Berdasarkan keterangan saksi mata di TKP, Puji Yulianto, menyebutkan kecelakaan maut terjadi berawal mobil Daihatsu Taruna warna biru tanpa penumpang lainya yang dikemudikan korban melaju dari Desa Tambakromo menuju ke timur dan tepat diatas perlintasan kereta api tanpa palang pintu tiba-tiba mobilnya macet. “Waktu di perlintasan itu mobil tersebut langsung berhenti kelihatanya macet, dan terlihat sopirnya hendak mencoba menghidupkan mesinya kembali karena jarak dengan kereta api sudah dekat langsung saja dihantam,” terangnya.

Sebelum terjadinya tabrakan para warga yang ada disekitar TKP sudah berusaha meneriaki kalau ada kereta api Sancaka dengan nomor lokomotif 81CF21044 yang dimasinisi Totok RW dan Tri W mau lewat dari arah timur terlebih kurang dari beberapa meter kereta api Sancaka juga sempat membunyikan klakson berulang kali.

“Kalau saja sopir tersebut cepat keluar dari kendaraanya kemungkinan besar akan selamat meskipun kendaraanya hancur,” tambah Puji Yulianto. Akibat dari peristiwa tabrakan yang cukup tragis ini mobil bersama korban terseret sekitar 50 meter dari lokasi perlintasan.

Rahmad Winoto diketahui langsung tewas ditempat dengan luka parah di sekujur tubuhnya kemudian jasadnya langsung dievakuasi oleh tim medis menuju RSUD Dr Soeroto Ngawi. Sementara terkait kejadian ini pihak Satlantas Polres Ngawi masih melakukan olah TKP untuk mengetahui penyebab kendaraan yang macet ditengah perlintasan yang menyebabkan pengemudinya tewas.

Kemudian sesuai keterangan saksi lainya, Puji, menjelaskan kalau korban sebelumnya menghadiri hajatan pengantin di Desa Tambakromo yang tidak jauh dari lokasi kejadian. “Sebelum peristiwa Pak Rahmad yang merupakan pemilik dari group Campursari ND Laras dari Desa Sidorejo mencoba cek sound dengan menyanyi tiga lagu sekaligus,” ungkap Puji yang juga personel dari Campursari ND Laras.

Terangnya lagi, saat hari yang nahas tersebut sebelumnya tidak ada tanda-tanda kalau Rahmad Winoto akan secepatnya pergi. Mengetahui kalau Rahmad Winoto tewas tersambar kereta api saat itu juga campursari ND Laras yang sedang manggung langsung dihentikan.

“Seperti biasanya kalau ada tanggapan memang korban ini selalu ikut, dan pada hari ini seusai nyanyi Pak Rahmad langsung pulang tanpa pesan apapun cuma yang terlihat raut mukanya agak murung tidak seperti biasanya,” pungkasnya. (pr)

Artikel Terkait



0 komentar:

Posting Komentar

Terima-kasih atas partisipasi anda