PEMBERITAHUAN KEPADA KHALAYAK UMUM: Berhubung maraknya SMS ataupun Telepon yang mengatasnamakan Blog Media Sinar Ngawi, yang isinya meminta-minta sesuatu, diharapkan untuk lebih waspada dan hati-hati dan tidak menanggapi hal tersebut
Custom Search

Selasa, 03 September 2013

Home > > Hitung Manual KPUD Ngawi: Suara Karsa Kuasai 17 Kecamatan

Hitung Manual KPUD Ngawi: Suara Karsa Kuasai 17 Kecamatan

Riil Count Pemilihan Gubernur Jawa Timur 2013NGAWI™ Pasangan Cagub Jawa Timur Soekarwo-Saifullah Yusuf (Karsa) unggul di 17 kecamatan dari 19 kecamatan di Ngawi. Pasangan nomor urut 1 ini mutlak mendulang 196.144 suara atau 49,42%, mendasar hitung manual Riil Count versi KPUD Kab Ngawi bertempat di Aula RM Dwi Paksi yang disaksikan beberapa unsur pimpinan daerah setempat, (3/09).

Kemenangan Karsa ini diketahui setelah KPUD Kabupaten Ngawi melakukan riil count (manual) rekapitulasi hasil Pemilihan Gubernur (Pilgub) Jawa Timur yang dilaksanakan pada pekan lalu Kamis 29 Agustus 2013.

Perolehan suara Karsa ini dibuntuti oleh Khofifah Indar Parawansa - Herman S Sumawiredja (Berkah). Pasangan nomor urut 4 (empat) ini meraup 115, 226 suara atau 29,03 persen. Khofifah yang merupakan rival dari pasangan incumbent diketahui meraih kemenangan hanya di Kecamatan Mantingan.

Sedangkan peringkat ketiga diduduki oleh pasangan Bambang DH-Said dengan perolehan 72.693 suara atau 18,32 persen. Sedangkan pasangan yang notabene indepedent Eggi-Moch Sihad sebagai juru kunci dengan memperoleh 12.829 suara atau 3,23 persen.

Dari beberapa kecamatan ini ada dua kecamatan dimana Karsa harus tumbang seperti di Mantingan Karsa dipermalukan Bambang DH dengan perolehan 5.008 suara namun pihak Karsa hanya 4.850 suara. Sedangkan di Sine lagi-lagi pasangan petahana tersebut harus “njungkel” hanya meraup 5.677 suara sedangkan Bambang DH mendulang 6.590 suara.

Hitung manual yang digelar KPUD Kabupaten Ngawi tersebut dihadiri seluruh petugas PPK (Panitia Pemilihan Kecamatan) yang langsung membacakan perolehan suara di masing-masing kecamatan.

Sedangkan ada salah satu saksi yakni dari kubu Eggi-Sihad yang tidak nongol di lokasi rekapitulasi dengan alasan yang tidak jelas akan tetapi untuk ketiga saksi lainya langsung menerima hasil riil count versi KPUD Kabupaten Ngawi.
Meski menerima hasil hitungan manual seperti yang dijelaskan Imam seorang saksi dari Bambang DH, dirinya menyorot persentase ketidak hadiran pemilih yang menyentuh angka 35 persen.

Jelasnya, angka tersebut kemungkinan besar karena kurangnya sosialisasi yang dilakukan KPUD Kabupaten Ngawi menjelang coblosan. Namun demikian dirinya tidak membantah hasil dari Pilgub Jawa Timur yang ada di Kabupaten Ngawi berjalan sukses sebagaimana mestinya.

Ketua KPU Kabupaten Ngawi, Surat Ashari mengatakan, setelah dilakukan rekapitulasi manual ini memang jumlah pemilih yang tidak menggunakan suaranya mencapai sepertiga dari DPT.

“Yang jelas jumlah 35 persen pemilih tersebut karena mereka tidak ada dirumah bisa saja menjadi tenaga kerja luar negeri dan mahasiswa yang belajar diluar daerah khususnya diluar Jawa Timur,” terangnya.

Dan pihaknya menepis kalau menjelang pemungutan suara kurang melakukan sosialisasi ke masyarakat. Akan tetapi justru sebaliknya, KPUD Kabupaten Ngawi sudah maksimal melakukan sosialisasi dengan keliling sampai pelosok kecamatan.(pr)

Artikel Terkait



0 komentar:

Posting Komentar

Terima-kasih atas partisipasi anda