PEMBERITAHUAN KEPADA KHALAYAK UMUM: Berhubung maraknya SMS ataupun Telepon yang mengatasnamakan Blog Media Sinar Ngawi, yang isinya meminta-minta sesuatu, diharapkan untuk lebih waspada dan hati-hati dan tidak menanggapi hal tersebut
Custom Search

Kamis, 05 Juni 2014

Home > > Kolaborasi Tari: “Krisis” Pentas di Rumah Budaya Fadli Zon

Kolaborasi Tari: “Krisis” Pentas di Rumah Budaya Fadli Zon

Seni tari modern

PADANGPANJANG™ Kolaborasi tari bertajuk “Krisis” garapan Indonesian Dance Festival (IDF), Arco Renz (penari/koreografer berdomisili di Belgium), dan Institut Seni Indonesia (ISI) Padangpanjang tampil di Rumah Budaya Fadli Zon, Rabu (4/6) malam. Pengurus Rumah Budaya Fadli Zon, Edin Hadzalic, mengatakan, kegiatan akan dihadiri para seniman Sumatera Barat.


“Selain pertunjukan singkat tari itu, juga diadakan diskusi tanya-jawab terkait proses kreatif penggarapannya,” kata Edin Hadzalic, Selasa (3/6).

Dia menyebutkan, tari “Krisis” merupakan buah kolaborasi antara Arco Renz (Kobalt Works) dan Ali Sukri (koreografer, dosen tari ISI Padangpanjang) serta enam penari muda ISI Padangpanjang.

“Krisis adalah produksi bersama IDF dan Kobalt Works. Cuplikan serta presentasi pendek tari akan dihadiri oleh seluruh pendukung yang terlibat, juga diikuti oleh sesi Tanya-Jawab di mana penonton dapat menggali lebih dalam dan intim tentang proses kreatif para koreografernya,” ujar Edin.

Penampilan tari yang lebih panjang akan dipentaskan di panggung Teater Hoerijah Adam ISI Padangpanjang pada Minggu (6/6) malam, sementara pementasan perdana (world premiere) akan digelar pada penutupan Indonesian Dance Festival (IDF), 8 November 2014, di Komunitas Salihara, Jakarta.

Terkait kolaborasi itu, Arco Renz mengatakan, dirinya memandang aspek-aspek konstruktif dan positif dalam (konsep) 'krisis' sebagai sebuah keadaan yang tidak stabil yang akhirnya bermanfaat untuk memicu perubahan.

“Pencak-silat adalah elemen yang penting dalam latar belakang kebudayaan serta artistik para penari muda yang terlibat. Selama proses kolaborasi, para penari ini dihadapkan pada pengaruh-pengaruh baru serta tak terduga yang dapat membentuk konstelasi-konstelasi (gerakan) di mana pilihan-pilihan harus diambil agar tetap tumbuh, ada dan bertahan,” paparnya.

Dosen Tari ISI Padangpanjang, Ali Sukri menyebutkan, proses kolaborasi ini bukan membunuh gerak tradisi, tetapi mencoba menerapkan pendekatan tertentu terhadap gerak pencak-silat sehingga menciptakan sesuatu yang nampak baru dan berdasar pada realitas kini.

"Gerak tradisi tetap hidup dan berkembang sesuai dengan fungsinya. Penciptaan sesuatu yang baru justru akan menambah kekayaan karya tari di dalam seni pertunjukan Indonesia,” katanya.

Sementara Direktur IDF, Maria Darmaningsih, mengatakan, tahun ini IDF memprakarsai satu produksi penuh karya koreografer Indonesia karya Retno Maruti sebagai pembuka, dan satu ko-produksi internasional yaitu karya yang berjudul “Krisis” sebagai penutup.

“Mendampingi proses kreatif ini merupakan pengalaman berharga bagi kami di IDF, baik dari segi produksi seperti perencanaan dan pendanaan; maupun sebagai upaya pengembangan wacana. Kami amat berterima kasih pada para mitra, yaitu teman-teman di ISI Padangpanjang serta Rumah Budaya Fadli Zon yang telah membantu kelancaran kerjasama ini,” tambahnya.
Dikirim REL, RUMAH BUDAYA FADLI ZONE
Segala isi baik tulisan maupun foto tanggungjawab pengirim



Artikel Terkait



0 komentar:

Posting Komentar

Terima-kasih atas partisipasi anda