PEMBERITAHUAN KEPADA KHALAYAK UMUM: Berhubung maraknya SMS ataupun Telepon yang mengatasnamakan Blog Media Sinar Ngawi, yang isinya meminta-minta sesuatu, diharapkan untuk lebih waspada dan hati-hati dan tidak menanggapi hal tersebut
Custom Search

Sabtu, 09 Maret 2019

Home > > Dampak Banjir, Ribuan Hektar Areal Persawahan Di Ngawi Rawan Gagal Panen

Dampak Banjir, Ribuan Hektar Areal Persawahan Di Ngawi Rawan Gagal Panen

Kondisi Banjir di Ngawi terkini hari ini

SINAR NGAWI™ Ngawi-Musibah banjir yang melanda 26 desa dari 6 kecamatan wilayah Ngawi, membuat sedikitnya 1.016 hektar areal perawahan diprediksi rawan gagal panen. Data yang diperoleh dari Dinas Pertanian (Disperta) setempat juga secara detail tercatat 3.746 petani sangat merasakan dampak dari musibah banjir ini lantaran usia tanaman padi yang rata rata sudah 80 hingga 90 hari terendam banjir.

“Terpaksa harus dipanen dengan resiko basah seperti ini daripada membusuk,” ungkap Sutikno petani asal Desa Purwosari, Kecamatan Kwadungan, Ngawi.

Hal ini juga dilakukan oleh para petani di Kecamatan Kwadungan dari 8 desa terpaksa mempercepat masa panen.

Pemandangan seperti itu bisa dilihat di beberapa desa antara lain Purwosari, Dinden, Kendung, Simo, Tirak, Sumengko, Pojok dan Mojomanis.

Sedangkan di Kecamatan Geneng terparah di Desa Kasreman hampir 200 hektar lahan sawah terendam.

Padahal wilayah ini belum memasuki masa panen dengan usia berkisar antara 70-80 hari.

Dampaknya pun jelas, jika banjir tidak lekas surut potensi gagal panen didepan mata dan petani pun dibuat pasrah.
Pewarta: Kun/pr
Editor: Kuncoro


Artikel Terkait



0 komentar:

Posting Komentar

Terima-kasih atas partisipasi anda