PEMBERITAHUAN KEPADA KHALAYAK UMUM: Berhubung maraknya SMS ataupun Telepon yang mengatasnamakan Blog Media Sinar Ngawi, yang isinya meminta-minta sesuatu, diharapkan untuk lebih waspada dan hati-hati dan tidak menanggapi hal tersebut
Custom Search

Sabtu, 10 Maret 2012

Home > > Jeritan petani jelang kenaikan BBM

Jeritan petani jelang kenaikan BBM

| NGAWI SINAR NGAWI | portal pemberitaan Ngawi|Berita Kabar Warta info NEWS terbaru seputar tentangPara petani, khusunya di Kab. Ngawi, mulai Nampak resah. Pada awal bulan, guna keperluan membajak sawah di musim tanam kali ini mulai Nampak tersendat lantaran keberadaan solar disinyalir hilang dari pasaran. Diduga hal ini terjadi karena adanya niatan kenaikan harga Bahan Bakar Minyak (BBM) oleh pemerintah yang rencananya bakal diberlakukan 1 April mendatang.

“Padahal secara umum BBM belum naik tapi kenyataanya saya cari solar di SPBU dipersulit dengan segala alas an,” ungkap Hariyanto salah satu petani dari Desa Teguhan Kecamatan Paron, Sabtu (10/3).

Menurutnya, setiap pasca panen untuk mengolah lahan pertanianya kembali dirinya tidak kurang membutuhkan solar dalam perharinya lebih dari 30 liter sebagai bahan bakar mesin traktor dan mesin diesel sebagai penggerak sumur pompanya.

“Sebetulnya nasib petani ini mau dibawa kemana dengan seenaknya pemerintahn menaikan BBM lagi, padahal para petani disekitar sini kehidupanya sangat tergantung pada BBM sedangkan petani sendiri baru saja terkena dampak puso pada musim sebelumnya,” tutur Hariyanto.

Lanjut Hariyanto, kalaupun pemerintah tetap nekat menaikan BBM maka pihaknya tidak mampu berbuat banyak hanya saja masalah bahan bakar solar jangan sampai dipersulit.

“Kalau toh BBM naik saya tetap mengikuti harga namun jangan sampai bahan bakar solar dibatasi ataupun dipersulit ketika saya ingin mendapatkan, jadi yang saya harapkan kepada pengusaha SPBU mengertilah nasib petani ini,” jelasnya.

Kemudian mendasar informasi yang ada pihak Depot Pertamina Region V Madiun menjelang kenaikan BBM memang mengantisipasi secara dini mengantisipasi terjadinya panic buying oleh masyarakat menjelang kenaikan BBM.

Langkah yang diambil pihak PT Pertamina Region V Depot Madiun dengan membentuk satuan tugas (satgas) yang akan memantau disetiap SPBU dan secara spesifik kepada pengusaha SPBU untuk bisa meningkatkan Delivery Order (DO).

Muhammad Farid Akbar sales Representative Fuel Retail Marketing PT Pertamina Region V Depot Madiun menjelaskan kepada pengusaha SPBU yang masuk wilayah Region V seperti Madiun, Ngawi, Magetan, Ponorogo, Pacitan serta Nganjuk jangan sampai menimbun BBM. Tegas Muhammad Farid Akbar, bilamana ada pengusaha SPBU yang nakal dengan melakukan kecurangan maka pihaknya akan memberikan sanksi. Bentuk sanksinya antara lain Pertamina akan menghentikan suplai sementara. (pr)

Artikel Terkait



0 komentar:

Posting Komentar

Terima-kasih atas partisipasi anda