PEMBERITAHUAN KEPADA KHALAYAK UMUM: Berhubung maraknya SMS ataupun Telepon yang mengatasnamakan Blog Media Sinar Ngawi, yang isinya meminta-minta sesuatu, diharapkan untuk lebih waspada dan hati-hati dan tidak menanggapi hal tersebut
Custom Search

Jumat, 20 Juli 2012

Home > > Tradisi Nyekar: Omset Pedagang Kembang Naik Drastis

Tradisi Nyekar: Omset Pedagang Kembang Naik Drastis

| SINAR NGAWI™ | portal pemberitaan Ngawi| Berita | Kabar | Warta | info | NEWS | terbaru | terkini | hari ini | LPSE NGAWI |KOTA ™ Tradisi jelang ramadhan, bagi kalangan umat muslim tak luput dari ziarah kubur. Ternyata hal ini membawa berkah tersendiri bagi penjual kembang sekar. Terbukti, dibeberapa pasar tradisional, khususnya di Ngawi Jawa Timur, pedagang kembang sekar mengaku mampu raup keuntungan hingga ratusan ribu per hari.

Dalam sepekan memasuki bulan ramadhan ini pada umumnya mereka mengaku dibanjiri pembeli dari berbagai daerah. Seperti yang dirasakan Ngadinah, 60 th, pedagang kembang di pasar tradisional Kerten-Paron, dirinya bisa meraup untung dua kali lipat. ‘’Biasanya hanya mampu menjual dengan nilai uang secara kotor setiap hari pasaran sekitar 40-50 ribu, tetapi sudah menjadi biasa setiap memasuki bulan puasa penjualanya bisa mencapai 200 ribu,’’ ungkap Ngadinah, Jum’at (20/7)

Dengan kenaikan omzet yang cukup signifikan cukuplah beralasan, kebiasaan yang sudah turun temurun dilakukan masyarakat muslim setiap memasuki bulan ramadhan dengan melakukan ziarah kubur terhadap keluarga besarnya yang sudah meninggal.

Seperti yang diungkapkan Mohamad Ali Al-Absor peziarah dari Kota Tuban, dengan membawa seluruh keluarganya untuk melakukan ziarah kubur ke makam kerabatnya di TPU Desa Teguhan-Paron. ‘’Acara semacam ini sudah kami lakukan secara turun temurun untuk mendo’akan arwah kedua orang tua dan kakek kami, tentunya untuk melengkapi do’a-do’a kami kebutuhan bunga menjadi salah satu bagian,’’ jelas Mohamad Ali Al-Absor.

Selain itu suasana pedagang petasan mercon atau petasan mulai terlihat menjamur di beberapa sudut Kota Ngawi, pedagang petasan di kawasan alun-alun Merdeka mulai beroperasi sejak pekan lalu. Bahkan jam operasinya tak hanya malam hari, mereka (pedagang) juga berjualan siang hari. Kondisi yang tak jauh beda juga terlihat di kawasanJalan A.Yani.

Beberapa pedagang petasan menjajakan dagangannya dengan gerobak kecil serta satu buah bangku untuk menunggu pembeli. Tugiyo ,(25), salah seorang penjaja petasan di Jalan A.Yani mengaku sudah hampir seminggu berjualan dan belum pernah terjaring razia. “Mudah-mudahan saja sampai nanti tidak akan ada razia pedagang petasan,” kata pedagang asal Paron ini. (gim)


Artikel Terkait



0 komentar:

Posting Komentar

Terima-kasih atas partisipasi anda