PEMBERITAHUAN KEPADA KHALAYAK UMUM: Berhubung maraknya SMS ataupun Telepon yang mengatasnamakan Blog Media Sinar Ngawi, yang isinya meminta-minta sesuatu, diharapkan untuk lebih waspada dan hati-hati dan tidak menanggapi hal tersebut
Custom Search

Rabu, 23 Desember 2015

Home > > Kalah Bersaing Dengan Pabrikan, Gerabah Produksi Ngawi Di Ambang Punah

Kalah Bersaing Dengan Pabrikan, Gerabah Produksi Ngawi Di Ambang Punah

Sikem : Penyandang Difabel Sukses Sebagai Pengrajin Gerabah

SN™ NGAWI-Pengrajin gerabah Kabupaten Ngawi, satu demi satu mulai meninggalkan usaha mereka. Alasannya, produksi gerabah yang berupa perkakas dapur tradisional serta perlengkapan upacara adat mulai ditinggalkan pembeli lantaran beralih ke barang produksi pabrikan. Namun tak demikian dengan Sikem (55), warga Karangasri, Kecamatan Ngawi Kota, tetap telaten menekuni usaha gerabahnya.

“Sesuatu itu kalau ditekuni akan bermanfaat bagi kita maupun orang sekitarnya,” terangnya kepada pewarta media.

Masih ungkap perempuan paruh baya penyandang Difabel ini, bahwa mulai dari mencari bahan baku tanah liat dan pencamputran serta pembentukan sesuai peruntukan dia kerjakan sendiri.

Sedang untuk proses akhir masuk pembakaran, dirinya dibantu oleh sang keponakan, Muhamad Imron yang masih duduk dibangku SD.

Kemudian kata Sikem semua gerabah yang sudah melalui proses pembakaran satu persatu disortir kwalitasnya yang tujuanya konsumen tidak kecewa.

Dia mengaku untuk memasarkan hasil kerajinanya semua pengepul maupun pedagang datang kerumahnya dengan harga yang sudah dipatok tergantung jenis gerabahnya.
Pewarta: kun/pr
Editor: Kuncoro


Artikel Terkait



0 komentar:

Posting Komentar

Terima-kasih atas partisipasi anda